CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

30.1.17

S2 - Magister Teknologi Informasi


Huaaa... dah lama banget gak nge-blog..! terakhir nge-blog itu 2015.. hampir 2 tahun yang lalu..!! gela..gela... kemana aja gw selama ini? Hayo kemana..? penasaran kan?! Haha.... kemana eeaa.... saia... saia... KULIAH S2..!! yak saia kuliah S2... bermula dengan tidak adanya kerjaan sepulang kantor, leyeh-leyeh nonton streaming film gak jelas sampe begah mo nonton apaan lagi.. lalu kami, saia dan istri memutuskan untuk melanjuntukan kuliah ke jenjang S2..!!

Jadi ya, selama kuliah saya gak nge-blog, selain karena emang gak ada kerjaan, eh salah, karena emang tugasnya buanyaaakkk bangett bangeett..!! dan kini 3 semester telah berlalu, dan saia bersyukur bisa lulus dengan cepat, 3 semester..!! lulus S2 dalam 3 semester adalah pencapaian luar biasa yang telah saia tempuh dengan perjuangan berat, dengan keringat, darah, dan air mata (darah itu maksudnya mimisan) hahaa.... lebay sih, tapi gak lebay juga, karena emang beraaaat banget perjuangan kuliah kemaren.

Oleh karena itu, saya akan menceritakan seluruh perjalanan, cerita, perjuangan, dan kisah-kisah nyata selama berkuliah S2 di MTI UI, Salemba, Jakarta. Selain karena untuk kenang-kenangan juga, supaya jadi pengingat buat diri sendiri agar gak lupa sama pelajaran-pelajaran/mata kuliah selama saia kuliah. So stay tuned... it’s gona be a loooong story.

HUNTING TEMPAT KULIAH 
Musim semi 2015, jiaelaahh... pake musim semi... wkwkk.... skitar januari-februari 2015 (masih musim dingin klo di eropa sih) kami mencari-cari tempat kuliah skaligus beasiswa yang available dan layak. Pertama untuk tempat kuliah pertimbangannya adalah pengen yang di luar negeri dengan beasiswa tentunya, atau dalam negeri tapi deket sama kantor, sehingga bisa pulang pergi kantor-rumah-kampus. Untuk luar negeri sepertinya berat ya, ninggalin rumah, keluarga, kan barusan juga pulang dari luar negeri, masa ke luar negeri lagi, masih kangen kangkung dan tahu-tempe, wkwkk... 

Kemudian tempat kuliah juga nyari yang negeri atau swasta, well, untuk swasta kok lebih murmer daripada yang negeri ya, sebut saja Bin*s, Guna**rma, Mer**buana, dll. smua tampak menggiurkan, lalu nyari beasiswa ada beasiswa LPDP, Spirit, dll, beasiswa-beasiswa semacam itu yang hanya menerima calon mahasiswa SUPER nan ekstrovert, gela aja, ada persyaratan kek gini: pernah menjadi ketua organisasi, berkontribusi terhadap lingkungan sekitar, membuat essay tentang apa saja yang pernah dilakukan untuk membantu lingkungan. Lah... apa kabar gw yang introvert akut, tetangga aja kagag kenal, hahaa..

Lalu ada juga pilihan seperti UT (Universitas Terbuka), tapi kok pilihan jurusannya sadis amat, adanya manajemen perikanan atau manajemen tata kota, seet dah. Oke..oke... long story short, kami menemukan pengumuman beasiswa dari Kemenkominfo untuk berkuliah di MTI (Magister Teknologi Informasi) UI (Universitas Indonesia). Sistemnya kek gini, kami membuat surat lamaran, lampirin berkas-berkas semacam SK PNS, surat rekomendasi dari atasan bla..bla... dan juga kami harus tetep lulus ujian SIMAK-UI. Kata orang sekre-nya, lulus SIMAK-UI blum tentu lulus beasiswanya, karena beasiswanya ditentukan oleh orang Kominfo. Yah walopun agak slek juga sih sama kantor, karena sebenernya beasiswa kominfo mengharuskan calon mahasiswa untuk tugas belajar, yang notabene berarti gak masuk kantor selama kuliah, pangkat dan gaji tetep jalan, dan itu emang normalnya begitu dan mayoritas penerima beasiswa juga begitu, eehh... kami cuma boleh ijin belajar, yaitu kuliah, sambil bekerja!! Wow!! Pagi sampe sorenya kerja, lalu sore sampai malam jam 21.30 kuliah, plus ngerjain tugas..!! SUPER..!! hehee.... ya gak apa-apa sih, ikhlasin aje yee...



Jadi kami ikutlah ujian SIMAK-UI yang mahal alaihum gambreng sebesar 700rb per gelombang, ujiannya di depok, jam 7 pagi. Ujian TPA dan Bhs Inggris. Untuk TPA kayaknya sama kayak di buku-buku TPA pada umumnya, Cuma ini lebih.... bukan lebih sulit, tapi lebih banyak..!! haha... lebih banyak pilihan jawabannya, lebih banyak angka-angkanya.... intinya sih waktunya gak cukup..!! bener-bener gak cukup. Untuk bhs inggris persis sama dengan Tes Toefl tanpa listening ya, dan skali lagi, ini gak sulit, tapi lebih banyak, lebih banyak paragrafnya, wkwk... klo mah buku-buku toefl itu byasanya cuma 4 paragraf dalam 1 wacana, klo SIMAK-UI beda, dia ada 5-6 paragraf, jadi intinya waktunya gak cukup. Oya untuk ujian TPA yang paling akhir ada semacem ujian.. logika urutan ya, misal budi rumahnya disebelah mirna, mirna suka makan mie ayam, adi juga disebelah budi... on and on, dst, nanti pertanyaanya kayak budi suka makan apa... yang kayak gitu-gitu... dan itu banyaaaaak banget soalnya, susyaaah..!! gw aja gak bisa jawab, hahaa... takut kena nilai minus.

Hasilnya gimana? Bagai halilintar menggelegar menyibak awan, saia dinyatakan tidak lulus, dari 10 teman kantor lainnya, yang lulus hanya istri saia dan satu orang lagi, wow.... pintar banget dia emang, hehee... ya sudah, untungnya SIMAK-UI itu ada 2 gelombang, jadi saia coba lagi di gelombang ke-2, kali ini gak ngoyo, gak banyak belajar, karena saia liat istri saia gak terlalu belajar banget kok lulus, ya sudah, saia pasrah ajah, dan hasilnya lulus... yes... LULUS SIMAK-UI aja itu udah pencapaian lho, karena banyak yang gak bisa lulus SIMAK-UI, berkali-kali pun ikut ujian, ya saia bersyukur, alhamdulillah.

OMB (Orientasi Mahasiswa Baru)
Kirain bakal ngebayangin ada pelonco2nya gitu pake jaket almamater, hehee... ternyata enggak. Oya sebelum OMB kita musti daftar ulang gitu, jadi seluruh calon mahasiswa yang lulus SIMAK-UI harus daftar ulang di UI Depok di gedung balairung, dari meja ke meja nyerahin berkas-berkas, dicek ijazah dan transkrip S1 aslinya, trus dapet kartu ATM, Kartu Mahasiswa, dapet Jaket Kuning sebagai almamater UI, bangga sekali rasanya. Berkuliah di UI memang udah jadi impian masa kecil, karena banyak om dan tante yang berkuliah di sana, mungkin juga karena saia sudah terbiasa melihat stiker-stiker UI yang ditempel di lemari, meja, pintu, dll di rumah nenek.

OMB itu minggu terakhir bulan agustus, sekitar 1 minggu, senin, selasa, rabu, jumat, atau senin, selasa, kamis, ya. Cuma duduk, dateng, diem, denger, ya, kebanyakan sih melihat dan nyimak presentasi. Diawali dengan perkenalan orang2 sekre, ketua jurusan, perkenalan jam kuliah, dan yang paling mencengangkan, yang kita tidak tahu sebelumnya, ternyata.... DAPET MAKAN SELAMA KULIAH..!!! gila gak tuh, hahaa... padahal gak ada diiklan brosur MTI-nya, klo ada iklan macem itu pasti banyak yang daftar deh, hehee.....


Materi OMB antara lain: apa ya...mulai lupa deh, cek di laptop juga gak ada hehee... pokoknya tentang bahasa indonesia ya, cara menulis yang baik dan benar, penalaran ilmiah, scientific inquiry. Nah pas materi penalaran ilmiah itu, yang diisi oleh dosen fenomenal bapak RS, kita dikasih tugas... yak... awal masuk OMB dah dikasi tugas, tugasnya cari masalah di kantor masing-masing, bikin fishbone dan penjelasannya serta solusinya. Gak banyak sih, Cuma bikin 2 slide aja, jadi fishbone aja sama penjelasan dan solusi, udah disiapin juga format tabelnya. Waktunya Cuma dikasi 2 hari, jadi hari terahir itu musti dipresentasiin.

Apa itu “masalah”? hayoo tau gak? Bapak RS dosen MetPen yang fenomenal itu bilang masalah adalah ketika ekspektasi tidak sesuai dengan realita/kenyataan. Jadi misal ada mahasiswa A mendapat nilai 90, lalu dia menepok jidat tanda kecewa, ada lagi mahasiswa B mendapat nilai 90 langsung girang tak kepalang. Nah disini masalahnya, ekspektasi setiap orang bisa berbeda-beda, jadi masalah pun hanya persoalan sudut pandang. Lalu bagaimana mencari masalah? Apa yang buat kita masalah, belum tentu menjadi masalah bagi orang lain kan.

Dan tibalah hari jumat apa kamis ya untuk presentasiin, gak wajib sih, ada juga beberapa yang gak masuk di hari terakhir. Trus dibagi perkelompok dan pembagian ruangan untuk memulai presentasi dan juga asdosnya. Ternyata, hasil presentasinya adalah, jreng..jreng... cari masalah itu susah, masalah yang beneran ya, misal apa ekspektasinya, dokumennya apa? Kenapa bisa jadi ekspektasi, emang apa urgensinya? Apa dampaknya klo gak dikerjain, nah lho..!! sehingga kita baru sadar bahwa yang namanya Renstra, Lakip, dan dokumen-dokumen lainnya tuh amat sangat normatif, ya umum-umum aja, gak bisa dijadiin dasar, dan kita juga baru sadar klo kita blum punya banyak kebijakan. Ya misal kebijakan rencana induk atau IT Master Plan, blum punya IT Policy, blum punya IT Security Policy, wow..!! jadi Kantor ini dijalankan dengan sekedarnya aja tanpa ada guidance.

Contoh simple, masalah aplikasi X tidak terpakai maksimal, lah emang ekspektasinya apa? Ekspektasinya terpakai maksimal? Buktinya di dokumen apa? Gak ada kan? Itu cuman ekspektasi menurut kita doang, Hehee... trus realita, realita apa yang nunjukkin klo itu tidak terpakai maksimal? Emang ada datanya? Data pemakai? Data downtime? Data bugs? Kagag ada lah, hahaa.... disitu kami sadar, kantor kami amat sangat sangat kurang dokumentasi. Okelah klo ekspektasi dan realita udah lewat, lalu ke bagian solusi, solusi darimana? Sumbernya apa? Perbandingannya apa? Nah ribet kan?


Nah setelah presentasi selesai kita dikumpulkan lagi dalam satu ruangan yang tadi, beserta para asdos dan lulusan terbaik saat ini untuk dimintai bantuannya mengasistensi presentasi. Lalu kita dikasi ceramah lagi bahwa cara kita semua melihat masalah masih seperti anak S1, jadi S1 dan S2 perbedaannya pada cara menemukan masalah. S1 cenderung langsung bikin, langsung jadi, langsung rancang bangun, iya juga sih, dulu pas kita Tugas Akhir atau skripsi gak pernah tuh mikirin dasar masalahnya. Nah untuk S2 beda, kita musti problem solving, masalahnya harus real, harus nyata, harus ada ekspektasi dan realitas. Kemudian kita solving berdasarkan sumber-sumber relevan, jadi gak bisa seenaknya aja nanti bikin tesis. trus dibilang juga kalau kuliah MTI normalnya 4 semester, 2 tahun. Namun diberikan kesempatan bisa 3 semester, makanya mata kuliah MPPI (Metode Penelitian dan Penalaran Ilmiah) ada di semester 2, dan tugas MPPI adalah membuat tesis, ya tesis, atau disini Karya Akhir (KA), sampai BAB 3..!! dan bagi siapa yang lulus MPPI dengan nilai A atau A- boleh melanjutkan KA di semester 3, jika enggak A/A-, anda harus bersabar nunggu normal sampe semester 4.

Selain itu juga kita dikasi wejangan-wejangan dari para asisten dosen (asdos) dan lulusan terbaik yang pada hari itu atau minggu itu sedang mengikuti rangkaian acara wisuda. Kata asdos dan calon alumni lulusan terbaik itu ya musti pintar manajemen waktu, pintar pilih teman kelompok karena tugasnya 90% adalah kelompok, kecuali tugas mata kuliah MPPI yang ngerjain KA itu.

 Fyuuhh... ternyata capek jugak yak.... dan bakal panjang banget ini.... jadi cukup sampe disni aja dulu yak, bakal lanjut nulis untuk bagian semester 1-3 trus pengalaman ngerjain KA.

3 comments:

Anonymous said...

Terima kasih gan.
Penjelasannya sangat membantu, terutama buat gambaran perkuliahan nya sehari2 gmn.
Biar bisa atur waktu juga sambil kerja.

Btw, kemarin ane juga lulus SIMAK UI nya :)

Ahmad Arief Ariza said...

Mas kalo boleh bisa minta gak materi2 atau slide selama perkuliahan

Ahmad Arief Ariza said...

Mas kalo boleh bisa minta gak materi2 atau slide selama perkuliahan